Bebas Berkelana Tanpa Sakit



JejakCantik-Walau tubuh lemah, jangan sampai tidak bisa menikmati hidup. Meskipun takut melakukan pertualangan seorang diri, jangan sampai menyesal dikemudian hari. Inilah yang aku terapkan dalam kehidupan aku. Sejak akhir tahun 2014, aku melakukan pertualangan seorang diri dan membuat aku merasakan nikmatnya perjalanan seorang diri. Meskipun begitu tidak mudah lho. Ada banyak sekali persoalan yang dihadapi ketika traveling dalam jangka panjang.
Mengingat kisah pertualangan seorang diri, aku jadi ingin berbagi kisah yang tidak seberapa ini kepada teman-teman aku. Mungkin, kalian juga sama seperti aku, seorang wanita yang selalu dianggap lemah, tidak berani, gampang banget sakit kalau sudah kelelahan. Mana mungkin bisa melakukan pertualangan seorang diri dan bahkan “buta” peta. Walaupun sudah pakai yang namanya GPS maupun MAP google, tetap bingung membacanya. Ditambah tidak pandai bela diri! Apakah mungkin bisa melakukan pertualangan seorang diri?

 
Jawabannya adalah YA, BISA! Kenapa mesti takut memikirkan hal terburuk dalam kehidupan. Aku selalu mencoba berpikir positif walaupun terkadang sukar. Namun, tidak sia-sia! Kesempatan emas untuk berpetualang seorang diri, akhirnya tercapai. Bahkan tidak hanya sebentar tetapi 31 + 5 Hari. Wow banget, meskipun masih di Indonesia. Ide gila ini muncul pertama kali, ketika resign dari pekerjaan. Aku sempat beberapa kali keluar masuk kerja di Jakarta selama kurun waktu dua tahun. Meskipun demikian, aku tidak menyesalinya. Yang aku sesalkan, kenapa aku tidak melanjutkan ngeblog dan mengenal komunitas blog sewaktu aku di Jakarta haha. Padahal ngeblog aku sudah tahu sejak lama, walau masih free domain yaitu diary-citra.blogspot.com.

Terus terang, aku sempat ragu dengan ide gila yang akan kulakukan ini! Namun, tekad aku sudah bulat, kapan lagi, mumpung masih di Jakarta dan bisa menggunakan transportasi darat yakni kereta api. Berbekal bergadang mencari segala informasi di internet, aku sempat merasa ngedrop. Tubuh aku merasa mual, kepala pusing, terkadang merasa mau demam, karena badan koq berasa dingin dan menggigil. Padahal kondisi cuaca kala itu sedang panas. Wah, nggak benar neh, masa kalah sebelum bertempur. Padahal, bukannya waktu singkat dua minggu untuk melakukan riset. Masa, sia-sia!

 
Aku pun merenung di dalam kamar yang ukurannya tidak seberapa itu! Mendengarkan lagu sedih, meskipun tidak patah hati. Kala itu, lagu favorite aku adalah cry on my shoulder. Sambil merenung, aku melihat rak tumpukan bahan makanan. Aku melihat jahe yang masih segar. Aku segera mengupasnya dan mencincangnya kecil-kecil. Aku masukan ke dalam rice cooker dan memberikan air 300 ml; gula merah. Kemudian merebusnya sampai mendidih. Setelah itu, aku seduh. Sungguh ajaib, secara perlahan badan aku kembali segar. Aku tidak percaya! Padahal, sewaktu bekerja aku rutin minum wedang jahe; air jahe, teh jahe, apapun itu yang berbau jahe. Sebab, aku suka rasa hangat dari jahe dan aromanya yang menenangkan bagi aku. Sewaktu pulang kerja.


Sungguh, aku tidak tahu, kala itu aku tidak mengetahui kekuatan dari air jahe yang sangat ampuh luar biasa itu. Aku hanya tahu, badan aku tidak pernah merasa sakit, fit, walau perjalanan setiap hari pergi dan pulang kerja memakan waktu sampai 5 jam, tergantung kondisi lalu lintas dan kecepatan masuk ke dalam busway maupun kereta api or orang Jakarta menyebutnya computer line. Setelah berpikir panjang kenapa badan aku merasa enakan sewaktu rutin minum air jahe. Aku pun browsing di internet mengenai manfaat jahe.

 
Rupanya, manfaat ginger yang tertulis di beberapa artikel yang aku baca, “Benefit ginger” (manfaat ginger) benar-benar terjadi padaku. Aku pun, kembali rutin minum air jahe setiap hari. Soalnya, aku pikir-pikir itu benar adanya! Bukan hoax! Aku jarang banget mengalami FLUE, Susah Buang Air Besar, bahkan kondisi badan aku selalu prima; walaupun letih aku rasakan setiap hari sepulang kerja dan mesti bangun pagi untuk kembali melakukan aktivitas. Sejak resign, aku sudah tidak lagi mengkonsumsi air jahe. Makanya, badan aku jadi lemah, apalagi sering bergadang mencari informasi. Maklum, internet bakalan lancar di malam hari, jadilah dunia terbalik, siang bagaikan malam; malam bagaikan siang.

Setelah, aku kembali rutin minum air jahe, walaupun bergadang, aku tetap merasakan tubuh selalu fit dan jauh yang namanya badan lemas, flue ataupun meriang. Aku pun kembali bingung, bagaimana aku bisa terhindar dari flue, demam dan badan lemas. Apalagi di bulan itu, musim hujan kembali mengguyur beberapa daerah di Jawa, Bali dan Lombok. Tidak mungkin aku membawa rice cooker dan jahe untuk kegiatan backpacker aku pertama kali! Aku pun jalan-jalan ke swalayan untuk mencari beberapa kebutuhan pokok yang simple bagi anak kos. 

 
Aku tertekun begitu melihat salah satu rak ada minuman herbal instan dengan sari jahe. Wow, bagaikan mimpi menjadi nyata. Aku pun mencoba membelinya dan berharap kalau minuman herbadrink sari jahe ini memiliki banyak khasiat yang sama seperti yang aku minum setiap hari. Hasil ramuan aku yang simple, maklum aku kan miss lazy in the kitchen. Begitu sampai di rumah, aku pun mencoba membuatnya. Caranya sangat praktis lho, tinggal tuang satu sachet ke dalam gelas dan mengisi air hangat sekitar 150 ml; kemudian di aduk dan siap diminum. Wow, rasa jahenya terasa banget lho. Beneran seperti minum wedang jahe yang aku buat.


 Aku pun penasaran, lalu membaca dibalik kemasan sachet hebadrink sari jahe tersebut. “Herbadrink Sari Jahe merupakan ramuan herbal yang dibuat berdasarkan resep tradisional dan diproses melalui teknologi modern. Diolah dari bahan alami yang berkualitas, sehingga Herbadrink dapat memberikan manfaat untuk membantu menghangatkan badan dan membantu mengatasi masauk angin dan perut kembung.” Wah keren banget kan! Nggak perlu lagi repot membersihkan jahe, memotong, memarut atau mencincang dan bahkan merebus air panas. Sebab, cara simple minum jahe, sobek saset, sedu, nikmati. Apalagi bisa disajikan panas maupun dingin. Praktis dan bisa dibawa kemana saja. 


Kisah pertualangan aku pun dimulai tanpa ragu lagi diawal Desember 2014 lalu, dari Jakarta aku pergi ke Bandung. Meskipun cuaca tidak menentu antara panas dan hujan. Aku pun tidak takut, padahal kalau kondisi cuaca tidak menentu itu, aku gampang banget masuk angin dan jatuh sakit. Sekarang tidak lagi, rasa lelah membawa barang bawaan berat pun bisa kulalui.

 
Akhirnya perjalanan 35 hari dapat diselesaikan dengan sempurna. Walaupun ada banyak sekali kisah yang terjadi selama perjalanan. Namun, aku akan menceritakan kisah perjalanan aku nanti yang paling penting bebas berkelana tanpa sakit. Sejak mengenal traveling seorang diri di akhir tahun 2014 hingga detik ini, aku tidak pernah berhenti berpetualang. Bahkan, untuk menghemat biaya perjalanan, aku pergi ke Negara yang pengunjung atau wisatanya tidak banyak dikunjungi orang. Sebab, musim hujan. Hujan, no worry karena atasi masalah masuk angin, badan drop, herbadrink sari jahe jagoannya. Oh ya, Herbadrink tidak hanya sari jahe aja lho tetapi ada sari temulawak dan lidah buaya. Penasaran dengan rasa ini tidak? Aku juga penasaran, next kita beli yuk herbadrink, minuman herbal untuk menjaga stamina tubuh tetap okey tanpa ribet. Ini kisah perjalanan aku yang bebas berkelana tanpa sakit, kalau kamu?

 
Fill your day with love and step beauty feet



Fun Time it's you......

14 comments:

  1. Aku nggak kebayang kalau sakit pas lagi traveling sendirian pula.

    Untung ada Sari Jahe ya mba.

    Emmm ini rasa jahenya ngegigit banget nggak ya?

    ReplyDelete
  2. ramuan tradisioonal yang mengatas i sakit perut, masuk angin dan kedinginan

    ReplyDelete
  3. Aku salut sama kk yg berani traveling sendiri.

    Btw, minuman herbadrink ini seger banget kayaknyaaa yaa...

    ReplyDelete
  4. Aku jg sukaa minuman jahee..angeet dan sehaatt..
    Jd pngn minum jahe..mana lg dingin2 pula..
    Smg sehat trs kak ciitt..

    ReplyDelete
  5. Wah bener banget. Sari Jahe bisa jadi andalan buat yang suka jalan-jalan. Bikin bebas sakit terutama bebas dari masuk angin. :)

    ReplyDelete
  6. Aj senangnya ada minuman enak tapi sehat bermanfaat ya Mba


    ReplyDelete
  7. Daku nggak berani kek nya seperti Kak Citra, traveling sendirian He He.. Yang penting selalu banyak persiapan yah agar nggak gampang lelah

    ReplyDelete
  8. mantap banget mbak minumannya, sama seperti minuman saya kalau sudah ngreges. saya biasanya minum yang anget2 alias yg jahe...

    ReplyDelete
  9. Belun pernah nyoba nih yang instant. Biasanya langsung rebus aja gelondongan jahe nya.. jadi pengen nyoba...

    ReplyDelete
  10. Wah..baru tau nih, ada herbadrink sari Jahe. Biasanya saya beli air jahe dari mbok Jamu dekat rumah. Sering masuk angin soalnya. bOleh coba nih sari Jahenya, Tfs kak.

    ReplyDelete
  11. Jahe memang banyak faedahnya.Aku punya kawan seorang ahli pijat tusuk jari, ramuan urutnya hanya air jahe

    ReplyDelete
  12. Klo minum ini badan kerasa relaks ta mba hangt kyk keseluruh tubuh akupun suka minum ini buat me time dn merenung gitu

    ReplyDelete
  13. Pasti setelah melakukan perjalanan jauh dan melelahkan dan menikmati minuman jahe ini sebelum mandi pasti segerbanget. sekalian buat ngebantu supaya sakit angin sembuh. cocok dibawa traveling nih

    ReplyDelete
  14. aku juga minum ini, enak banget apalagi kalo habis kehujanan atau suasana lagi dingin, jadi enak dan hangat banget , pas pula harganya ga mahal

    ReplyDelete

You've decided to leave a comment – that's great! Please keep in mind that comments are moderated and please do not use a spammy keyword. Thanks for stopping by! and God bless us! Keep Smile and Lovely Day

Instagram